:: Berganti Hati.. ::

Telungkup,..
dalam remang cahaya...
mengugurkan bias langit yang menggigit...
tatamu ada disana,..
menggerling, mengejek dan menunggu...
aku.. terpaku...

Bintang,.. 
sempurnakan malamku kini...
aku rindu,.. pemujamu dibilik terdalam...
aku rindu,.. pecintamu dlm bentang waktu tak bertumpu...
adakah hujan... menghias bintang walau samar??? 

Dua kelopakku nanar...
dan rasaku terlempar,..
pahat-pahat dalam diri berduri...
aarrghhh... masih... kusesali..
kiniiii...ragaku merapuh... tak lagi utuh...

“ Hallo… Phiiii… apa kabar??? Dimana kamu skg??? masih gak c..  kamu mengunjungi tempat kita menghabiskan waktu bersama??? Tempat dimana hanya kamu dan aku yang tahu… Apa kabar kursi panjang dibawah pohon itu ya phiii??? Kursi .. yang selalu setia temani kita saat ingin menumpahkan semua hal… Hmmm… kapan ya … kita lalui kembali masa2 indah itu,.. masa2 dimana aku dan kamu mengikis hari dengan cerita2 yang membuai waktu tanpa jeda… “ 

“ Piii… Bintang malam ini  adalah kamu.. adakah aku masih dlm ingatanmu??? Aku kangennn…. “  T-T

Kembali untaian pertanyaan ini hanya tertulis dlm diary manisku,.. air mataku kembali meleleh, teriakan dlm hati ini kembali sesakkan dadaku,.. ingin rasa’a mengutarakan semua’a langsung, tapi apa daya sudah hampir 2 (dua) tahun ini hanya bait-bait yang asyik mengusik… Hhhh.. andai saja hal itu tak ada, mungkin aku dan phipi akan selalu baik2 saja sampai detik ini… entah berapa banyak sesak ini hadir ketika bayang2 sahabat terbaikku itu melintas… 
Aku pecinta hujan… hujan buatku bukan hanya barisan rinai yang menghambur hamburkan jutaan kubik airnya,.. entahlah buatku hujan adalah sesuatu yang hidup.. sesuatu yang sampai detik ini tak ada satupun alasan kenapa aku begitu mencintai’a… ada aura elegan ketika hujan mulai basahi bumi,.. bahkan tak jarang aku berlari menerobos rintik2’a yang fantastis… lain hal’a dengan Pipi… dia justru anti hujan.. bukan karena dia tidak suka tapi buatnya hujan adalah hal yang harus dia hindari kehadiran’a… jangankan hujan terkena gerimis’a pun phipi pasti jatuh sakit,.. awal’a flu next pasti demam tinggi.. dan itu bisa berhari-hari… aku sangat tahu itu…

Ini salahku,.. terlalu memaksakan kehendak yang buatku kini tersedak… penyesalan ini mungkin tak pernah kutemukan pojok cerah’a… masih… dan masih asyik menguntit… bahkan buatku sakit… 

30 April  2010 @cafenotz…

Aku sudah menghabiskan kurang lebih 2jam waktu bersama pipi,.. dengan cerita2 konyol, patah hati sampai yang bikin keki… masih sempurna senyum dan tawa itu,.. ditemani 2gelas capuccino oreo dan slice chocolate devil cake dan strawberry cheese cake kesukaan kami, suasana makin hangat ketika rintik hujan mulai asyik mengukir notasi pada setiap tetesan’a… kebetulan kami duduk tepat dipojokan dengan jelas aku bisa menikmati setiap notasi hujan... 

“ Aaaaaaa… kereeennn piiii.. teriakku saat itu…"
" Hmmm... biasa z ahh... " jawab Pi, seperti biasa flat.. Pipi tak peduli...
" Apa'a yang biasa,.. kamu lihat... Indah kan??? " ujarku sambil memprovokasi pandangan Phipi.. menatap  hujan dari kaca tempat kami sekarang.. 
" Udah donk Niiick,.. berapa kalipun aku bersikap biasa ttg hujan... pasti kamu gak mo tahu... buatku Bintang yang paling menawan.. "
" Hmmm.. iya iyaaa... tapi kamu ga tahu kan gimana rasa'a kena air hujan??? hmmm.. sesuatu bangettt... 
" Yuppp.. sesuatu memang,.. kalo aku terkapar karena hujanmu itu.. " balas Pi lagi2 flat... bahkan ada nada yang tidak kusuka...
" Yaa Sudahlah... " aku terdiam...

Jujur aku kesal dengan jawaban Pi yang bukan basa basi... dan Pi merasakan itu,.. melerai suasana galau Pi mulai berkicau...
" Hmmm... Apa kabar Robin Hood-mu Nick..??? tanya Pipi dalam diamku...
" Allhamdulillah Baik qo'.. " jawabku singkat...
" So'.. gimana ??? "
" Apa'a??? " aku mendelik...
" Iyaa.. apa kek.. kaya'a Robin Hood-mu blom qt bahas deh,.. masih suka contact kan ??? "
" masih... tapi agak jarang .. dia sibuk sama aksi2 social'a..  "
" Ha'haa... ada yang lagi kangen neh... " goda Pipi waktu itu...
" Gak.. biasa z... " aku menegaskan, tapi jujur dihati kecilku memang ada rindu untuk lelaki yang kusebut Robin Hood itu... 

Waktu mulai tertawa, ketika siluetnya mulai nampak dalam pandanganku dan Pipi.. dan akhirnya sepakat untuk mengakhiri kencan kedua kami dibulan April ini... 

" Masih gerimis Nick... " ada raut khawatir ketika Pipi berkata ...
" Iya c.. tapi bentar lagi maghrib Pi.. InsyAllah ga pp qo'.. " jawabku dengan senyum penuh arti...

" Hmmm... kamu duluan z deh... aku tunggu benar2 reda hujan'a... "
" Hhhhh... Ayooo donk Pi.. itukan cuma gerimis... kamu pake sweaterku,.. atau sebentar aku cari ojek payung dulu... "


Sudah hampir 10mnt aku mondar mandir didepan cafenotz,.. tak ada satupun ojek payung yang lewat, Pipi masih mojok ditempat kami mengunggah cerita berjam-jam tadi... Adzan Maghrib mulai berkumandang,.. Aku memandang Pipi dalam kegelisahan'a... dilema juga punya sahabat yang satu ini,.. tapi demi kenyamanan sang Bintang kuputuskan mengalah... :D


" Kita Shalat Maghrib dsini z deh, mudah2an setelah shalat gerimis'a menghilang.... " kataku melepas kusut dlm benak, Pipi mengangguk setuju, Allhamdulillah... diCafenotz ada juga Musholla'a... walaupun hanya berukuran 2 x 3mtr, tapi ada kenyamanan dan kedamaian yang terumbar lewat kebersihan dan barisan kaligrafi2 yang indah... ada AC'a juga .. hingga menambah kekhusyuan beribadah... Subhanallah... ^_^


Gerimis semakin indah buatku,.. rinai'a menjulurkan lidah dalam peredaran darah,.. ingin rasa'a aku menikmati setiap tetesan yang kupuja ketika ia datang,.. Hhhhh... just a' dream,.. disampingku ada Pipi yang masih memasang wajah sendu,.. lekuk2 wajah'a jelas tak akan membiarkan tubuh'a tersentuh oleh bening2 dari langit itu.... tiba2 kekosongan menyapa,.. Aku dan Pipi hanya terdiam, sampai kapan??? bathinku protes... sudah hampir jam 7mlm... dan 2 gelas teh hangat sudah mampir dan jadi saksi keluguan yang kuciptakan bersama Pipi... Pipi memandangku... lengan'a menyentuh lenganku,.. dan berkata,..
   
" Kamu duluan z Nick,.. Aku benar2 gak bisa harus pulang dalam kondisi gerimis seperti ini... Aku menyesal gak bawa payung tadi... " ujar'a lembut dengan senyum khas'a...
" Piiii... Aku rasa ketakutanmu itu sugesti,.. ayolaahh... ini hanya gerimis,. kamu pakai sweaterku, aku payungi kamu dengan map ini,..  gimana??? " Aku merajuk Pipi.. sambil menyerahkan sweater, dan kutunjukan map document plastik yang berisi beberapa arsip kerjaku...

" Gak ush Nick,.. kamu duluan z'... aku coba telp adikku Fadhli, mudah2an dia bisa jemput.... " 


Aku terdiam,.. kulihat Pipi makin gelisah, Fadhli adiknya tak bisa dihubungi,.. handphoneku bergetar, hmmm... Robin Hood ternyata, hanya 3mnt aku bercakap2 dengan Robin Hood... 


" Robin Hood yaa... ??? " tanya Pipi... dengan senyum'a yang kembali terang...
" HU'ummm... cuma tanya aku sudah baca email'a blom... " jawabku...
" Ehm... ya sudah.. sebaiknya kamu cepet pulang, buka laptop trus baca email dari'a.. " Pipi menggodaku...
" Hmmm... Laperrr... " jawabku sekena'a...


Kami berdua tertawa, tak peduli lagi akan waktu yang kian temaram,.. setelah perut tak lagi keroncongan, suasanapun hangat kembali meyambut kelam yang sempat menyiput... 


" Oke deh.. yuk pulang... " tiba2 Pipi penuh semangat melontarkan kalimat ajaib'a...
" Hmmm... masih gerimis Piii... yakiiinnn??? " jawabku ...
" Bismillah... ini sudah hampir jam 8,.. mo sampe kapan kita terkurung gerimismu itu??? jawab'a santai...

" Tapiiiii........ " 

" Udah Niiicckk.. ayooo... sudah cukup egoku menggulung tadi,.. seperti kamu bilang ketakutanku sugesti,.. "


Kami berjalan menyusuri malam yang cukup sepi, taxi yang biasa'a berseliweran malam ini jarang terlihat, seolah sopir2'a enggan memagut rezeki'a.., hujan dari tadi sore rupa'a membuat enggan khalayak untuk keluar, aku terpojok dalam khawatir berlebihan sekarang, kurasakan tangan Pipi gemetar,.. tak satupun kata terucap hanya helaan nafas dan batuk2 kecil'a... sungguh... aku gamang... 


Allhamdulillah sampe juga dihalte,.. kamipun duduk bersebelahan, tubuh kami merapat mencari kehangatan,,, 

" Sabar ya Piii... " ucapku berusaha menguatkan.... Pipi tersenyum... dan itu menyiksaku... 
" Rabbiiii.. jaga sahabat terbaikku... " bathinku meminta... T-T
" Nick.. bintang'a hanya satu malam ini,.. gara2 hujanmu neh... " Pipi bergurau.. dan aku tahu itu hanya untuk kenyamananku...
" Iya Piii.. cuma satu.. dan itu kamu... " aku balas berucap.. sambil menggoda'a... 

15mnt kemudian Taxi kosong pun tiba, aku dan Pipi langsung masuk,.. dalam perjalanan Pipi hanya diam,.. kubiarkan Pipi bersandar dipundakku,.. Pipi sesekali batuk,.. 

" Kamu pusing ya Pi... ? kita ke RS. z yaaa... ? " tak ada jawaban... kulihat mata Pipi terpejam... tertidurkah??? tanyaku dalam hati... 


to be continued.......

Komentar

  1. Duduk manis dipojokan nunggu sambungannya ....^_^

    BalasHapus
  2. waaaaaaaaaaaaaaaa....teteh...ituuhh romantis banget...hahaha..itu ttg aku sama mb pi bukan?hahahaha...#terharu
    btw, kesannya aku di situ dewasa bgt ya teh...wkwkkw..gpplah sekali2 aku emang harus tmpak lebih dwasa dr mb pipi...hahahaa :P
    eh teteehh..itu robin hoodnya siapaa? aku kok jd deg2 an yah...#serius...
    ga mau kalo akhirnya sad ending ahh..#tutup muka :((
    hiks..aku punya firasat buruk sama kisah ini kayaknya..huhuuu

    BalasHapus
  3. Pencinta hujan sedang berkumpul disini, :D
    Suka banget sih hujan-hujanan teh :P

    BalasHapus
  4. semoga pipi lekas sembuh..
    amiin...:)

    BalasHapus
  5. tunggu lanjutannya..., aku jg suka hujan,
    jgn lama2 yah..*penasaran -___-*

    BalasHapus
  6. wah teh, saya masih nunggu kelanjutan nya nih ckckkc....kita hujan2n juga yok yud..

    BalasHapus
  7. @jengjumintenjiaaahhh.. pasti smbil minum milo dingin... :-P

    BalasHapus
  8. @Nick Salsabiilahihiiii... mo dibulak balik neh suasana'a, ending'a suka suka teteh aahhh... :-P

    afwan klo tdk berkenan,.. ^_~

    BalasHapus
  9. @Catatan si Rikiamiiinnn... xixixiiii... :D

    makasih kunjungan'a.. ^_^

    BalasHapus
  10. @Nur MustaqimahinsyAllah.. makasih yaaa... qt pecinta hujan.. ^^

    BalasHapus
  11. @meutia rahmahhihiiii... next mut muuttt yaaa... :D

    yuk ahh.. lho?? :D

    BalasHapus
  12. Pakai " Ponco " ach , alergi hujan ....:P

    BalasHapus
  13. sepertinya gak asing dgn photo itu...??
    baca sambil senyum2 kagum..., si bintang sama hujan berebut utk menguasai keadaan.... beuuuhhh keren pisan eiuh...

    BalasHapus
  14. waduh...., baca ini sambil berimajinasi, membayangkan segala suasana dan semua yang mereka rasakan. gak sabar nunggu endingnya ....

    BalasHapus
  15. @Insan RobbaniHa'haa.. foto nyolong tuh kang.. :D

    BalasHapus
  16. @MUHAMMAD RIDWANehm... juragan fiksi dateng... #tutup muka.. ^_~

    BalasHapus
  17. bersambung euuuyyyy.....#makin penasaran, hihihihi...
    teteeeeh, jangan lupa hadirkan senja disana yak, hehehe...

    ditungguu kelanjutannyaa teteeh....^_^

    BalasHapus
  18. @NeeHeheee... tunggu z nee.. msh mikir mo posting kelanjutan'a.. -___-

    senja wajib hukum'a... :P

    syukran.. ^_~

    BalasHapus
  19. So Sweet bangeeet..... Pipi dan Nick...
    Kadang juga saya berpikir...rasanya mustahil Bintang dan hujan akan bersatu dalam satu malam.. tapi pipi dan Nick membuktikan kalau mereka bisa.. itulah kekuatan persahabatan... hehe ^_^

    BalasHapus
  20. “ Hallo… Phiiii… apa kabar??? Dimana kamu skg??? masih gak c.. kamu mengunjungi tempat kita menghabiskan waktu bersama??? Tempat dimana hanya kamu dan aku yang tahu… Apa kabar kursi panjang dibawah pohon itu ya phiii??? Kursi .. yang selalu setia temani kita saat ingin menumpahkan semua hal… Hmmm… kapan ya … kita lalui kembali masa2 indah itu,.. masa2 dimana aku dan kamu mengikis hari dengan cerita2 yang membuai waktu tanpa jeda… “

    tetehh..aku br ingat utk berkomentar disini, dan paragraf diatas ini #jleb bgt.. :')
    mungkin ini cm crita fiksi. tapi, ternyata akhirnya sy benar2 ngalamin ini wkt ketemu nick.. :')

    masa2 indah di Satu tempat, menghabiskan waktu bersama, kursi panjang di bawah pohon.. hiks..

    keren ceritanya teh, memang aku penyakitan sih klo kena hujan.hahaha.. :))

    miss u teh..berharap suatu saat bisa bertemu teteh dan albi, eh papanya albi jg.. :p

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Manusia

Perkara Manusia...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”