Langsung ke konten utama

Pesan Cinta #1


Tiba-tiba saja, sore ini mendadak melow... bukan melon ya pemirsah! hhe.. focus lagi ke kisah, weww... baiklah.. kalian tahu? dia ada, dan tersenyum diseberang sana... kekalutan hidupnya sirna. Dan hadirkan senyum lebar yang entah selebar apa.. Hmmm... selamat sahabat! kebebasanmu akhirnya tiba, dengan pesan cinta yang mungkin hanya penciptamu yang tahu... pesan cinta yang hanya dirasakan oleh detak jantungmu, pesan cinta yang dihadirkan dari dia yang menyambutmu tanpa syarat.. Hhh.. helaan nafasku, kini bukan lagi karena merasakan kegalauan, bukan karena dapat meraba beban yang asyik menghimpit dihatimu saat itu.. helaan nafasku adalah kelegaan, kelegaan dalam ruang yang kamu ciptakan. Dan harapan itu masih sama.. Allah menjaga setiap hati yang dipenuhi cinta karena-Nya... :D


Sore ini,.. tanpa kopi hitam pekat yang biasanya jadi teman setia dikala penat, keasyikan menoleh ruang-ruang mereka adalah selembar keindahan yang Allah tulis dalam skenario-Nya. Indah.. terlalu indah bahkan. Akhirnya... saat itupun tiba, saat-saat yang entah dalam hitungan apa kalian menunggu. Dulu... kita asyik mengumbar kelakar hingga larut malam, bahkan tangismu menjadi hal yang paling mahal saat itu. Ruang tegarku ikut runtuh, ada kesakitan ketika sakitmu kau ungkapkan... Namun kini, pesan cinta itu hadir tanpa kita ketahui waktunya! dan akhirnya, kitapun sama.. menyanjung waktu itu, menjadikannya waktu yang special yang Allah titipkan! Aahh.. apalagi yang harus kita keluhkan sekarang? ternyata selama ini kita banyak meminta tanpa sabar menunggu pesan cinta yang tepat untuk datang menurut pencipta-Nya... 

Seperti menghitung butiran nasi dalam piring, mungkin itu perumpamaan yang aneh. Tapi mau tidak mau, kita ikut larut dalam aksara butiran itu, aksara yang bernama cinta, yang sudah ribuan kali kita pesan kepada-Nya. Sebagian akan menikmati rasa penantian, dengan galau yang kian menyilaukan. Hmmm... sebagian lagi masih ikhtiar dalam bait-bait do'a yang khusyuk dalam sujud kepada-Nya. tidakkah kamu cemburu?

Selama masih ada hati yang selalu terjaga, pesan cintamu kepada-Nya... 

Salam senja dalam cinta... ^_^

Komentar

  1. sebenarnya mau komen yang bukan komen seperti yang aku ketik ini, tapi takut salah mengartikan posting ini. jadi ya biarlah yang nulis yang ngerti apa maksud sebenarnya dari posting ini (atau aku yang masih terlalu ngantuk untuk bisa paham?).....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkkwkwkwk.. omm nduuutt... kemana sajah dirimuh? hihii..
      saya lebih suka yang mampir mengerutkan kening.. #alibi :D

      Hapus
  2. ini genre tulisan asli teh Nita...
    menyajikan rangkaian kata indah
    tapi sulit bagiku mengartikannya
    sesulit membayangkan wajah sang senja dikota hujan

    aish... komen ngajak ribut ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tulisan ini juga genrenya orang tua kok'.. #lirikKangInsan :))
      ckckck... ternyata papa devon piawai ngegombal >.<
      tunggu balasan saya.. :P

      Hapus
    2. Apaaaa..!! NITA..? :D

      aduh aduh.. teh bonit kenalan sama babeh pake nama NITA..? :D
      perlu saya bisikkan nama aslinya ke si babeh..? wahahahaha..

      Hapus
    3. Hadeeuuhh... awas ajah.. -___-

      Hapus
    4. awas banget lah pokona mah :D wkwkwkwkwk..

      betewe aniwey getewey pesan cintanya dong semangkok :D

      Hapus
    5. ckckckk... -_____-
      pake sambel gak masnyaa... :p

      Hapus
  3. Subhanallah...,

    Sepertinya semua rasaku tertumpah dalam tulisan indah Teh Bonit. melebihi apa yang aku kira. Begitu dalam, begitu tembus ke hati. Ah, aku tak tahu harus bilang apa. Aku makin merindukan Dia dan dirinya yang nun jauh disana.. :)

    Salam sejuk,
    Qefy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan akupun merindukan dia dan dirimu dalam nuansa ungu.. #eaaa :D
      semoga mewakili.. :P

      Hapus
  4. cinta akan indah pada saatnya.., walau banyak pesan cinta yang kita titipkan padaNya, tapi Dia lebih tahu kapan saatnya cinta diberikan... :) (cie....)

    BalasHapus
  5. bener mbak.. hehee.. si mbaknya pakar cinta ternyata, #eaaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakar... nggaklah...... cuma ada akar cinta yang menyangkut di hati ku...:),

      Hapus
    2. heiseehh.. daleeemm.. :D

      Hapus
  6. Kereeeeeeeeeeennnn...
    Kalimatnya ndalem..
    suka suka suka... ^_^

    BalasHapus
  7. Cinta selalu jadi bahasa universal. ENtahj dimaknai sebagai apa, cinta tetaplah cinta. Bukan begituuuu? *kangen Bonit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. begituuuuu Buuuund! ^_^
      dan sayapun kangen tingkat tinggi... >.<

      Hapus
  8. teeehh.. ini tulisan dalem banget yak,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii.. mungkin.. :D
      pa kabar di'..?

      Hapus
    2. Alhamdulillah sehat ceria teh ^^
      teteh ap kbar?

      Hapus
    3. Syukurlah.. Allhamdulillah, teteh juga sehat, cuma mata aja neh agak merah... -_- #tanggalTUA wkwkwkk :))

      Hapus
  9. aku mampir dengan mengerutkan kening nih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa dikerutin mbaknyaaa??
      makasih sudah berkunjung.. :D

      Hapus
  10. gak ngerti teh hehehe. yau udah atuh kopinya diganti teh tawar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii.. afwan teh lidya, beginilah... -___-
      teh tawar juga ok.. :D

      Hapus
  11. dhe masih mengeluh, kadang. mengeluh kenapa dhe punya teteh yang cuek banget sekarang?? -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho? dateng2 ngamuk, yg cuek itu teteh atau dhe?! #abaikan >.<

      Hapus
  12. Teteeeh >,< Lama gak ngintip di sini :D

    #terima kasih...terima kasih... karena pernah menemani Nee melewati malam2 itu #apaseh :D

    BalasHapus
  13. terima kasihnya teteh balikin nee... :)
    #kangen

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

LENTERA

Entah sudah berapa senja menemani pertemuan kita, dengan siluetnya yang terkadang manis dan miris. Sudah berapa kali gerimis memayungi kebersamaan kita, bahkan dalam ruang itu kita kerap merapal kata-kata yang mengusir kejenuhan... Pertemuan memang sebuah rahasia, begitu pun perpisahan... 
Kita bertemu lalu dipisahkan, itu adalah hal yang sudah ditawarkan hidup. Namun bukan berarti kita harus membenci keadaan. Bagaimanapun kita akan selalu dihadapkan pada persoalan-persoalan yang berbeda. Hari ini begini,esok begitu, lusa dan yang akan datang pun tidak sama. Tidak menjadi haram ketika soal hati harus terhenti, namun tidak juga halal ketika kita tahu perbedaan itu tidak bisa disatukan, namun kita menuntut demikian.
Rumitnya isi kepala sekarang seperti tengah berada dalam belukar yang dipenuhi alang-alang yang tinggi. mengajak jemari untuk beberapakali menggaruk yang sudah terkeruk. Ini apa??? Reaksi dari jawaban yang di inginkan pun menjadi suram. 
Tiba-tiba pengap, sesak...
Dan tengg…

Perkara Manusia...

Perkara Manusia...  Merasa BENAR adalah salah, tapi cobalah merasa SALAH agar tahu caranya untuk BENAR...
Nasehat itu tidak melulu dengan sebuah ayat atau hadist, tapi sikap dan sifat yang jadi kebiasaan juga dapat jadi NASEHAT bagi yang berpikir... Simplenya NGACA dulu sebelum kasih statement orang lain itu begini dan begitu, kurang ini kurang itu... 
Apalagi statement ditujukan kepada orang terdekat. Sadar diri itu penting, benahin diri sendiri lebih penting! Jangan khilaf, orang terdekat adalah yang tahu segalanya tentang kita. Nggak lucu tetiba kamu mau pasanganmu berubah, sedangkan kamunya masih SALAH! 
Baru separuh perjalanan lho.. Masih panjang dan rumit perjuangannya, jangan kufur nikmat yang efeknya bisa buat HATI nggak SEHAT! Hargai diri sendiri dulu, kalau belum bisa hargai orang lain. Nggak perlu umbar kita yang paling SABAR, karena tabir kehidupan tetap butuh keselarasan! .
Jauhkan kami dari kebiadaban, ketika dekat.. RAJAM!
#gituaja

LENTERA #2

11.30 Wib Waktu yang kamu tentukan hari ini untuk kita bertemu, harus selesai sekarang! Pintamu lewat whatsapp, dan akupun memberikan emoticon tanda setuju.
Gaduh dan rusuh perasaanku kini, sengaja kusibukkan diri dengan beberapa kegiatan. Hanya untuk coba melenyapkan perasaan yang entah disebut apa. Mengingatmu adalah cahaya, mengingatmu adalah rindu, mengingatmu adalah candu. Hhhhh.. haruskah berakhir sekarang? Fiuhh.. 
Jarum jam diangka 11.18 Wib 12 menit lagi wajahmu akan menari bebas dihatiku, bahkan mungkin liar mencakar-cakar direlung yang terdalam. Hukuman apa ini Tuhan? Lirih ku mengeluh. Detak jarum jam saat ini tak ingin kudengar, semakin gila rasanya harus menemuimu dan akhirnya meninggalkanmu. Hhhh.. lagi-lagi menghela nafas.

Ternyata kamu terlambat, cukup lama aku menunggu di depan minimart. Kesabaranku semakin diuji rasanya. Cuaca panas menambah kegelisahan yang tak sedetikpun mau hilang. Tapi aku menunggu, akan terus menunggu sampai akhirnya kita sepakat meninggalkan …