Upik Abu Penyemai Cinta



Sebut saja ini seperti curhat colongan, hhe.. yang berkenan silakan dibaca. Untuk yang enggan, silakan tutup mata dan buka lagi siapa tahu nanti minat bacanya.. #ehh.. :) 

Sahabat.. untuk kali ini diluar kebiasaan saya. Bisa di cek, isi blog ini didominasi cerita tentang sahabat dan unyil. Itupun hanya muncul sesekali, lalu tentang suami? Hmm.. jujur, ini yang kedua kali setelah sebuah puisi saya disini :) 

 Ilustrasi nyolong dari sini

Sekilas info, saya dan suami adalah partner dalam hal apapun. Termasuk urusan mencari rezeki. Saya memutuskan bekerja atas izin pangeran tercinta. #eaaaaa..  simple kok alasannya, kami punya satu impian yang butuh perjuangan. Dan sekarang status kita sama-sama jadi kuli di Perusahaan masing-masing! Saya di Media Online dan suami di sebuah Restoran Jepang di Jakarta.. 

Karena itulah, waktu yang kami miliki untuk merajut kebersamaan sangat terbatas dan berbeda. Allhamdulillah, saya punya jadwal kerja yang fleksible. Selasa hingga jumat saya ke kantor. Sabtu hingga senin saya libur, walaupun hari minggu saya bekerja tepatnya piket, tapi itu pun dilakukan di rumah. Sedangkan suami, minggu sampai jumat! Jadi jelas family day kita adalah hanya hari sabtu. Bahkan untuk tanggal merah, suami tetap masuk kerja, Hmm.. konsekwensi menjadi kuli di sebuah restoran. Maklum untuk sebuah restoran, hari libur itu harinya pengunjung ramai.. :) Belum lagi jam kerja kami juga jauh berbeda, saya bisa santai pergi kerja setelah mengantar unyil kesekolah. Sedangkan suami berangkat sesudah shalat subuh, paling telat setengah enam. Dan pulangnya pasti malam. Karena jarak antara rumah ke tempat kerja bisa makan waktu dua setengah jam [plus macet]. Apalagi kalau kena shift, kadang jam setengah dua malam beliau baru sampai di rumah. Kebayang ya pemirsa, intens ketemu kami itu singkat sekali. Kapan menyemai cintanya? :(

Wajar kalau saya terkadang menyalahkan waktu dan berandai-andai, andai waktu bisa lebih dari 24 jam dalam sehari. tapi apa iya? itulah pertanyaan sakral yang kadang menjadi konyol buat saya. 

Waktu...
Lagi-lagi waktu yang kadang buat saya cemburu, disaat dapat undangan pernikahan mereka asyik gandeng mantan pacar. Saya lagi-lagi gandeng unyil. Ha'haa.. itulah waktu, waktu yang memilukan tepatnya. Karena pada saat-saat yang seharusnya diisi dengan tatap-tatap romantis ala pangeran dan puteri dalam kisah-kisah melankolis, saya hanya bisa tersenyum miris. Namun karena sudah biasa, jadi yaaa.. bersyukur itu memang membuat lebih baik dan indah.. ^^

Waktu…
Singkatnya waktu untuk bisa kumpul bersama, tentu saja jadi hal yang sangat kami manfaatkan! Terlebih kalau pas tanggal muda, hhe.. bisa berkeliaran kemana-mana. Yang pasti setelah unyil pulang sekolah kami bisa hunting kuliner atau berenang. Pertanyaannya, apa yang terjadi yaa kalau waktu kumpul bareng itu pas di tanggal tua? Hihiii.. Allhamdulillah, saya punya suami yang dianugerahi bakat memasak. Jadi beginilah cara kami menyemai cinta di sabtu ceria.. :p

Yup! Saya dan suami plus unyil akan asyik menyemai cinta di rumah kami yang mungil. Sama-sama menjadi upik abu, tanpa tuan dan nyonya rumah. Setelah shalat subuh biasanya kita kepasar tradisional yang tidak jauh dari rumah, pakai motor cuma makan waktu 5-7 menit, belanja paling lama 20 menit, karena sebelumnya suami sudah buat list apa saja yang harus dibeli. Dan tugas saya yang memilah bahannya. Tapi dasar kemampuan saya minim tentang bahan makanan, jadi ujung-ujungnya beliau juga yang turun tangan, terus saya tinggal bayar deh, yang uangnya dari dompet suami juga, hhe.. asyik kan? :p

Setelah dirumah, seperti biasa saya urus keperluan unyil kesekolah sampai mengantarnya. Suami biasanya tidur lagi, maklum istirahatnya masih kurang karena hari jumat itu suami saya biasanya sampai rumah jam satu atau jam setengah dua malam, dan tidurnya pasti jam tiga-an. Hufttt… Jam sepuluh atau setengah sebelas biasanya unyil dan saya sudah kembali kerumah. Dan suami saya biasanya sudah duduk manis didepan TV. 

Baiklah, waktunya jadi upik abuu..  Jreeengg.. pembagian tugasnya adalah, suami saya memasak untuk makan siang. Dari menyiapkan dan memotong bahan-bahan yang akan diolah dilakukannya sendiri. Karena kalau saya yang motong kelamaan protesnya, belum lagi nanti dicerewetin, masalah posisi jari saya yang salah waktu motong, atau motongnya kekecilan atau kegedean, terus gak boleh berceceran, kalau ada yang kotor lap sana lap sini.. dan entahlah apalagi. -_-   Hehee.. sementara saya beres-beres rumah dari A sampai Z. Unyil biasanya nempel sama ayahnya, bantu ngerempongin suasana. Gak jarang ayahnya ngomel karena tingkah unyil yang suka ikut-ikutan. Dan setelah semuanya selesai,, kami pun menikmati makan siang bersama-sama.. Dengan suasana rumah yang bersih bin kinclong. Dengan menu masakan ala chef suami tertampan.. hihiiuu... 

Itulah, cara sederhana kami menyemai cinta dengan memanfaatkan waktu yang ada. Semuanya dilakukan bersama. Hhe.. jadi ketahuan deh, aslinya saya yang nggak jago masak.. mungkin ini juga yang dinamakan jodoh, setidaknya suami menjadi pelengkap kekurangan yang saya miliki. Ehm... :D 

Semoga bermanfaat...  

Tulisan ini diikutsertakan untuk GA dalam rangka Launching Blog My Give Away Niken Kusumowardhani


Komentar

  1. Suami pinter masak.... asyik n romantis tu.. *ngebayangn tuan putri duduk nungguin di meja makan,....datang lah pangeran dengan hidangan yang lezat.....*hi2

    Sukses GA nya ya....., aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii.. Allhamdulillah, dapur bisa bikin suasana romantis, #eaaa :P

      makasih Kak Nova.. Amiinn.. :)

      Hapus
  2. Kok Bagian akhir tulisan dan tulisan ikut serta nggak bisa aku baca ya teh Bonit? Cuma tampak simbol-simbol gitu. Sengaja atau aku yang ngga ngerti ya?

    Makasih kisah romantisnya, sudah tercatat sebagai peserta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa Bund'..? Hmmm.. #entahlah disini terlihat baik2 saja.. :)

      Makasihnya dibalikin.. ^^

      Hapus
    2. Eh, bisa sekarang, tadi mungkin karena agak lemot aja inetnya.

      Hapus
    3. Hihi.. Allhamdulillah Bund'.. ^^

      Hapus
  3. Heiiii asiknya suaminya koki jangan2 chef juna ? Tidakkkkkkkkkk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidaaakkkk.. Mak Hana, suami saya lebih mirip chef Ragil kok'.. #makanBesar hihiii... :D

      Hapus
  4. wew kakak ini..minta suaminya masakin kue nya nobita donk "dorayaki" penasaran seperti apa... alunan musicnya yg bikin romantis abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ketinggalan rumah-kantor 2 jam? itumah hampir sama cilegon-jakarta kakak... -_- jakarta oh jakarta..

      Hapus
    2. Hihiii... 'Dorayaki' itu kuenya 'Doraemon'.. -_-
      Yup! Antara Jonggol Bogor - Kuningan Jaksel.. lumayan.. :)

      Hapus
    3. oo sodaraku ada yg di daerah jonggol tapi ga tau pastinya, perumahan isinya rata2 polisi masuk jaauh dari jalan hick hick

      Hapus
    4. Hmm.. sapertinya saya tau, hhe.. :)

      Hapus
  5. untung sang suami pinter masak, kalau dapet yg kaya saya pasti tiap hari bisanya...
    masak aer... masak aer.... ala opik kumis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha'haaa.. Opik Kumis,. xixixi...
      iya kang.. Allhamdulillah.. sesuatu.. :D

      Hapus
  6. Allhamdulilah kita punya suami yang selalu menbantu ya, aku juga udah posting nih teh tapi i blog satunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa.. Allhamdulillah ya teh.. hhe.. :)
      InsyAllah meluncurr.. ^^

      Hapus
  7. Uwaaaaaa....asik banget teteeehhhh...suaminya jago masak...di resto jepang pulaaakkk....aku pecinta takoyaki, okonomiyaki sama ramen...dan kapan2 mau mmpir ke rmah teteh pas waktunya kalian menyemai cinta...minta dibikinin menu2 tadiiii....wakakakakak,,, #maksa
    teteh, salam buat beruang kutub yaaaa...*kecup basah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ish... tiap kesini pasti teriak2.. >.<
      Hhe.. itu salah satu trik, ketika kita ga bisa masak, carilah suami yg pintar masak.. wkwkwk.. :P
      di tunggu di rumah ya nick.. ;)
      salamnya bt beruang kutub sudah tersampaikan.. gak kenal katanya.. ha'haa.. :)

      just info teteh pecinta 'Doraemon' #abaikan :))

      Hapus
  8. So sweet teteh,,
    mw juga la nanti punya suami yg jago masak hihi..

    BalasHapus
  9. Iyaa Di'.. teteh do'ain dapat chef juga yaa?? Aamminn... :D

    BalasHapus
  10. saya mau dong belajar masak dengan teteh hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha'haa.. salah alamat alia' teteh ga jago masak.. :P

      Hapus
  11. Aduuh..bikin mupeng aja ini, jadi upik abu penyemai cinta.. >.< #doadalamhati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh lupaaa..ituuu picnyaaaaa, sukaaaa.. kok layak aku yg megang bintangnya..huhu :p

      Hapus
    2. Ha'haaa.. ayoo piii.. segeralah cari partner hidup.. hhe.. :D
      Hmmm.... :p

      Hapus
  12. datang berkunjung...

    nah bener kan, lelaki yang pinter masak itu bukan hal yang tabu, tapi justru jadi satu yang unik dan menyenangkan.... :)
    doa bahagia untuk upik abu, sang koki dan si unyil (haih... :D)....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'huuyyy.. ada om Ndut'.. :D
      Sip Om.. jago masak juga kah? ^^

      Hapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

Pecahan Pagi...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”