LEMES? KOPIKO MINICOFFEE AJA!


Hana tersenyum lebar. Bunga-bunga sakura berguguran dan terhampar di hadapannya. Harumnya semerbak, mengalirkan kehangatan ke dalam jiwanya. Dia menarik nafas dalam-dalam sambil menutup matanya agar bisa lebih merasakan keharuman sakura. Akhirnya impiannya untuk bisa menginjakkan kaki di Jepang terwujud juga.

“Hwaaa, Kirei.” Tak hentinya hana mengagumi bunga Sakura.
Hana merasakan tubuhnya melayang-layang di udara. Dan benar saja, kaki Hana perlahan terangkat.
“Wah, aku bisa terbang.” Tiba-tiba saja muncul sayap dari punggung Hana. Perlahan dia kepakkan sayapnya menghampiri pohon sakura agar bisa menyentuhnya langsung.
Satu senti lagi tangan Hana berhasil menyentuh bunga sakura pink yang mekar dengan indah. Namun, tiba-tiba saja Rosie, teman kuliah Hana, terbang menghampiri Hana dengan menggunakan sapu terbang.
“HANA, AWAS!!!” teriak Rosie.
BUKKKK..
Rosie yang terbang begitu kencang, menabrak Hana hingga terjatuh dan kepalanya membentur tanah.
 “Aduh, sakit.” Hana mengusap-usap kepalanya yang terasa pening. Hana mengangkat kepalanya dan menatap sosok lelaki bertubuh kekar di depannya.
“Eh? Kok ada Pak Prabu? Bukannya aku lagi di Jepang ya?” batin hana. Hana mengedarkan pandangannya ke sekitar. “Hah? Ini semua kan teman-teman kuliahku? Jangan-jangan ...”
“SEKALI LAGI KAMU NGELAMUN, KAMU TIDAK BOLEH MENGIKUTI MATA KULIAH SAYA LAGI.” teriak Pak Prabu.
Hana mengangguk-anggukkan kepalanya tak berani menatap mata Pak Prabu. Pak Prabu pergi. Hana menoleh ke arah Rosie, yang duduk di sampingnya.

“Dari tadi aku udah usaha bikin kamu sadar, tapi kamunya sama sekali gak berkutik. Ngelamunin apalagi sih?”kata Rosie.

“Habisnya kelas Pak Prabu selalu membosankan Ros. Aku kan jadi gak semangat. Kalau gak semangat, aku suka lemes gitu. Jadinya ngelamun deh.” Bisik hana…


“Nih!” Rosie menyodorkan kopiko minicoffee pada Hana. “Coba aja! Biasanya kalau aku bosan, gak semangat, lemes, aku makan kopiko minicoffee.”
“Boleh juga tuh Ros.” Hana merobek bungkus kopiko minicoffee dan memakannya.
Satu jam berlalu. Kuliah pun selesai. Hana berjalan meninggalkan kelas bersama Rosie.

“Makasih ya Ros. Karena kopiko minicoffee, aku jadi semangat lagi. Rasanya tuh rileks banget. Siap deh pokoknya mau kuliah apa aja. Mulai sekarang aku harus sedia selalu kopiko minicoffee kalau kuliah. ”

“Iya, sama-sama. Senang juga lihat kamu semangat kayak gini.” J

Komentar

  1. Hanaa, ikut dong ke Jepang. Ntar aku kasih kopiko deeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiii.. kalo kopiko oke z deehhh.. yuk ikut?? :p

      Hapus
  2. Uwahhh sakuraaa.. ehh.. *salah pokus*
    mauu dunk kopiko-nya diterbangin pake sayap.. lagi bosen nih ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopiko pake sayap?? Hmmm.. ga perlu pake sayap juga udh ngilangin bosen neng.. :p

      Hapus
  3. bahahahahahahahahhaahahahahhahahahahahahaha
    bagus oma :D

    BalasHapus
  4. Duh. Sakit nih ditimpuk ~_~
    bagi dong kopikonyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... ambill z pittt.. #sodorin #kopikoMinicoffee :)

      Hapus
  5. Hwaaa... sugoi!!! keren banget. editornya lumayan lah... :p
    Kopikonya dikirim ya ke semarang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang keren.. ^^
      Tunggu z.. nnt ke semarang bareng editornya.. :-*

      Hapus
    2. Pelangi catat ya janjinya ... :p

      Hapus
    3. Janji dulu gak manyun mulu.. :p

      Hapus
  6. aku juga ikuuuuut teh, kalo syaratnya ngasih kopiko mah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiii.. ayooo teteh.. mengkhayal kan ga pake modal sebenernya.. :) :p

      Hapus
  7. dibayar berapa sama kopiko teh bonit? hehe :p
    Mari ngopi *tosskopi

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

Pecahan Pagi...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”