Hikmah Kena Tilang


Duh! begini rasanya ternyata di tilang Pak Polisi. Setelah sekian tahun wara wiri pake kuda besi tanpa SIM akhirnya ketulah juga. Alhasil sekarang STNK ditahan and harus ngikut sidang tanggal 03 Juni 2016 mendatang. Wewww.. salah siapa?? salah gw lah.
-____-"

Tepat di hari kemarin 10 Mei 2016, pagi itu semangat 45 ke kantor Pajak yang ada di Pemda (KPP Cibinong) ceritanya mau urus pengukuhan PKP Perusahaan. Tahu dong, Pemda itu rawan razia, tapi karena udah bolak balik kesana ngerasa aman-aman aja, yaa.. jadinya PeDe lah berangkat lewat jalur biasa. Sempat berpikir kalau pagi-pagi pasti tuh pak polisi masih sibuk cari rezeki. Makanya di jadwalin berangkat agak siangan aja. Karena biasanya jam2 segitu Pak Polisi udah lagi pada ngopi. (biasanya) 

Setengah perjalanan lancar-lancar aja euy, malah jalur yang banyak Polisinya juga terlewati dengan mulus, makin ngerasa aman aja ni hati. Jadi yaa beneran nggak punya perasaan bakal kena tilang. Ternyata eh ternyata, saking asyiknya berkendara plus udah lewat masa-masa razia di jalan sebelumnya, jadi nggak ngeh deh kalau pas lampu merah belok ke arah pemda Pak Polisinya bejibun. #ngenesss

Alhasil setelah lewatin lampu merah Pak Polisi yang badannya gendut tinggi gede gitu lambai lambai tangannya pertanda kalau dia nggak tahan ikut uji nyali, #ehh.. abaikan. Hehee.. Ya giittuuu.. si Pak Polisi mau biar kuda besi gw menepi. Duh, lirik kanan kiri ternyata banyak juga yang senasib sepenanggungan di hari naas itu. Ya sudahlah, begini percakapannya:

Polisi: Mau kemana mba?
Gw: Ke Kantor Pajak Pak..
Polisi: Bawa STNK?
Gw: ada Pak.. (keluarin STNK kasih Pak Polisi)
Polisi: SIM?
Gw: Nggak punya Pak.. (asli jujur banget)
Polisi: KTP deh kalau gitu?
Gw: sebentar Pak.. (Keluarin KTP kasih lagi ke Pak Polisi)
Polisi: Saya tahan STNK nya ya mba.. 
Gw: Ko ditahan? (pura-pura oon)
Polisi: Ga punya SIM Mb.. kena pasal 281. Saya buat surat tilang atau gimana?
Gw:  surat tilang aja Pak.. (dalam hati minta subsidi nih, pake kode 'gimana' segala)
Polisi: ya sudah saya buat surat tilang sidangnya tapi lama, tanggal 3 juni, ga apa2?
Gw: nggak bisa cepetan pak, besok atau lusa gitu sidangnya? (agak ragu)
Polisi: yaa kalo mau cepat bisa aja sekarang.. (sambil nulis surat tilang dan pura2 ngawasin sekitar)
Gw: Oo.. ya udah sekarang aja kalau gitu Pak, saya kesana habis selesai dari KPP ya, bisa?. (santai)
Polisi: Yaa nggak perlu sidang Mb kalau mau sekarang, 500rb beres!!! (suaranya pelan)
Gw: Mahal amattt?!! sidang aja deh Pak (males nego)
Polisi: Ya udah, ini surat tilangnya, tapi kalau mau damai hari jumat datang saja ke Polres. (masih usaha)
Gw: Makasih Pak.. (nyengir kuda) bremm... breemm.. ngacir 

Dan 15menit kemudian sampailah di KPP Cibinong, dalam hati ada perasaan dag dig dug juga. Karena pas gw browsing mbah google, untuk pelanggaran kalau nggak punya SIM denda 1jt atau kurungan 4 bln. Ya Allah.. Nggak maauuu.. (teriak dalam hati). Tapi tetap senyum kalem nyamperin penjaga nomor antrian KPP. Abis dapat nomor, duduk deh di kursi antrian, and curhat sama Pa Bos kejadian kena tilang tadi via wa. Huhh!!! si Bos yang ada ngeledek and terkesan santai. Ya udah bodo ah, pokonya kalau sampai kena denda kantor yang bayar, pan gw ke sini juga urusan kantor. 

Tapi tetiba Pak Bos telepon, biasalah nanya gimana kejadiannya. Terus cukup menyenangkan pas dia bilang, masalah sidang nanti di urus sama orang kantor yang biasa ngurusin tilang-tilangan. Alhamdulillah... nggak cuma itu juga, Pak Bos bilang nanti ambil cuti sehari buat ngurus SIM. Abis berapanya di claim aja! yeaayyyy... super Alhamdulillah... ^___^

Ternyata suatu kejadian itu akan selalu menuai hikmah. Alhamdulillah.. Btw buat temen-temen yang belum punya SIM, mendingan buat deh dari sekarang... Kalau nggak yaa senasib sama gw.. Gak mau kan??  ^.^9

Komentar

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

Pecahan Pagi...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”