Beliau...


19 November kabar duka itu buat saya shock! Dan jujur sampe hari ini saya masih belum bisa percaya kalau Bapak yang baik itu sudah di panggil sama Yang Maha Kuasa.. Info yang di dapat, Beliau wafat pada tanggal 02 November 2013 karena sakit. 

Pak Dedet.. sapaan akrabnya. Mengenal beliau adalah salah satu anugerah Allah yang terindah buat saya. Berawal dari sebuah pekerjaan di Perusahaan Distributor yang sudah tiga tahun lalu saya tinggalkan. Yaa.. Pak Dedet adalah pemilik perusahaan ekspedisi yang terikat kontrak kerja dengan Perusahaan Distributor tempat saya bekerja dulu. 

Keramahan dan kesabarannya masih melekat sampai sekarang. Berawal dari tagihan beliau yang pernah pending beberapa bulan di tahun 2009 lalu. Dari sanalah saya dekat dengan beliau. Biasanya keterlambatan pembayaran akan selalu di follow up oleh staffnya. Namun, waktu itu beliau dengan suaranya yang bijaksana menyapa saya via telpon..


"Assallamu'alaikum Mba Bonitt yaa..??"
"Wa'alaikumsallam.. Iya Bapak.. dengan siapa maaf.."
"Saya Dedet dari ekspidisi. Mau tanya tagihan, kapan kira-kira diproses yah.. udah pending tiga bulan nih.."
"Oiyaaa.. InsyaAllah jumat ini di transfer Pak. Punten yaa.. baru penggantian management di sini jadi rada ribet."
"Oke Mba Bonitt.. jumat ya mbak.."
"Iya Pak.."
"Eh.. Mba atau Teteh ya manggilnya?"
"Apa aja boleh pak asal jangan mas/bapak?"
"Hahah.. Ya sudah ditunggu kabar baiknya, Teh Bonit.. Assallamu'alaikum.."
"Wa'alaikumsallam.."

Kurang lebih seperti itu percakapan awal saya dan beliau. Diluar kebiasaan, salamnya yang buat saya simpati. Jarang dan hampir tidak pernah saya dengar. "Assallamu'alaikum.." Biasanya yang lain Hallooo, selamat pagi, siang atau selamat sore.. malah ada yang rada sewot main tanya aja. Bu Bonit ya?? bla bla blaa... :p

Akhirnya, proses pembayaran untuk ekspedisi Pak Dedet pun bisa saya transfer jumat. Dan beliau kembali menelpon. Biasa, dengan salam yang ramah dan ucapan terima kasih yang tulus.

Next.. Tiba-tiba tepat di hari ultah saya! Seorang OB menghampiri.. dan mengabarkan saya dapet paket kue Ultah big size dari Pak Dedet. Kaget dan berasa aneh.. ko bisa? Akhirnya saya telpon beliau dan tanya ko beliau tau ya saya ulang tahun? Dengan ramah dan jiwa kebapak-annya beliau jawab. "Tau aja teh... Met Milad ya Teh.. mudah-mudahan barokah usianya.. kue juga di bagiin yaa.. sengaja saya kasih yang gede biar semua bisa kebagian." 

Speechless pemirsa.. 

Pernah suatu hari saya absen kerja karena sakit. Tiba-tiba beliau sms.. "Teh.. syafakillah yaa.. tadi saya kirim kue ke kantor. Jadi gak kebagian karena gak masuk." 

Hmm.. Beliau tau nope saya juga akhirnya. Dan lagi-lagi entah dari siapa. Kebaikan beliau itu tulus dan tanpa buat saya curiga.. Akhirnya via telepon juga Beliau bilang, nggak punya anak perempuan. Dan menganggap saya anaknya. Dua orang anaknya semua laki-laki. Yang satu pimpinan di sebuah Perusahaan Otomotif dan yang satu lagi dalam proses khitbah katanya. Beliau pun minta saya mendo'akan proses anaknya itu agar lancar dan dimudahkan. 

Singkatnya, setelah saya resign dari perusahaan tersebut. Kami jarang bertegur sapa, namun beliau kerap mengirimkan sms ketika Hari Raya atau di Ultah saya. sesekali Beliau masih tanya kabar dan selalu minta saling mendo'akan yang terbaik.

Satu hal yang masih saya inget hingga sekarang dari perkataan beliau...

"Jangan pernah berhenti berbuat baik ya Teh.. karena satu-satunya yang di bawa ketika kita Dipanggil Allah itu cuma Amal Kebaikan... bukan harta atau yang lain" T-T

Dan sampai tulisan ini saya posting, saya belum pernah melihat sosok Beliau... T-T

Ya Allah.. Jaga Beliau di Jannah-Mu.. Aamiinnn.. 






Komentar

  1. turut berduka cita smoga allah tempatkan di syurga-Nya aamin ya rabb

    BalasHapus
  2. turut beduka, serta turut mendoakan semoga yang terbaik buat beliau di sana....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Om Ndut..
      Aamiinn untuk do'anya.. ^^

      Hapus
  3. Turut berduka cita, Mba. Kebaikan beliau tak akan pernah terlupakan oleh orang2 terdekatnya, ya. Semog aPak Dedet bahagia di Syurga. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mba Idah.. Saya nggak akan pernah lupa sm beliau.. :')
      Aammiinn do'anya.. :')

      Hapus
  4. Innalilahi turut berduka cita ya teh

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

Pecahan Pagi...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”