..............



siang dibalut mendung,..
gemuruh dari jauh tak bisa dibendung...
1.. 2 ... 3 kali ku mengetuk...
tak ada jawaban... hanya sebaris kalimat
nyata dan menyemat dalam kesumat...
1jam, terlewati... pintu terbuka...
tanpa salam kututup...
biar aku yang mengetuk... (pikirku....)

........................

senyum kuumbar penuh kerinduan...
jelas apik terdengar dalam naungan
nuansakan geliat yang luluhkan penat...
ada kepura-pura'an...
coba berbohong dan sembunyikan realita...
ternyata percuma...
asa ini membumi
jujur..
itu yang terjadi...

lagi dan lagi...
terusik dalam bisik
ciptakan nuansa klasik
kelemahanku terungkap...
diamku kumat...
durja.. itu yang kurasa...
jangan lagi yaa Rabbi...
teriakku dalam hati...
rasa inipun melonjak...
cepat dan merambat...
ada sesak,..
dan itu kubuat...


maaf...
jangan lagi...
semu biarkan bersemi...
cuma sesaat qo'..
(hiburku dalam hati...)
jangan pergi....
tetap disini...
(rayuan hati.. )
waktu'a habis... ada kewajiban yang harus dilakukan
aku paham!!! namun masih mengganjal..

Aku menyayangimu tanpa batas...

Komentar

  1. dan akupun bersyukur bisa mengenal sosok sepertimu teteh,,, ^^
    smga jalinan ini tak berkesudahan meski cm sebatas maya,
    walau ku harap kan bisa nyata,
    ^^
    miz u

    BalasHapus
  2. Naiiii...
    Allhamdulillah...
    tetehpun tersenyum saat bersapa dgnmu.. ^^
    amiiiiin... i hope....

    mizz u2... :D

    BalasHapus
  3. @Adie_cuit cuiiiiiiiiitttt... :P

    BalasHapus
  4. Aih-aih, ada hujan sidini. Saya malah lebih suka tamparan hijan itu menari-nari..menari tanpa batas :D

    BalasHapus
  5. @Qefy_hihihiii... nice comment.. ^_*
    syukron kang... slm bt ETAWAH :P

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

Pecahan Pagi...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”