:: Bungkuk... ::



Kerlingan matanya sendu...
gantungkan sembab yang beradu..
dia mengadu..
aku terpaku...
kelopak matanya merebak
ada luka yang tersibak
ini bukan tebak menebak
diapun terbahak
dalam sesak ...
dalam desak...
luluh ...
keluh...
bersimpuh...

ada pahat yang fantastis disana
rongga yang menganga bukan sengaja
lekuknya mendungkuk...
rendah... dari pola terendah...
geliat bangkit buatnya sakit
serba salah !!!
haruskah kalah???

---------------
----------

garis garis berbaris...
titik titik mengusik
bahkan koma bukan sebuah jeda
harus dua,.. itu kataku...
satu... buatmu membatu...
harus dua,.. kembali kukata...
karena satu, buatmu bisu...
harus dua,.. pelan kumeminta...
dengan satu... mereka menggoda

masih...
kembali pada-Nya...


Notz 18/04/12...



Komentar

  1. wew...mantap teh, walau ga ngerti maksud sebenarnya, tapi ini cukup mengena

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. aih si teteh selalu mantep kalau masalah ginian, dalem bnget, aku aja harus nyari dalem sumur hehhehe..ajarin aku donk teh bonits..kangeeeeeeeeen euy

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. @meutia rahmahHiihhiiii... syukurlah klo masih bisa dinikmati,.. hhee... ajarin teteh nulis ky' mut mut jg yaaa... :D

    BalasHapus
  7. @Rima AuliaHihiiii... maksud'a yaa.. gituu... thx kunjungan'a rima.. kangeeennn... ^_*

    BalasHapus
  8. saya selalu senang mmbaca tulisan teh bonit.. apalagi puisi hehe..
    entahlah maknanya dalam bgd teh..
    berhubung kLo seorang puitis itu selalu menyisakkan waktu dengan angan2 bermain kata...
    dan akhirnya

    BalasHapus
  9. kita rendah, level terendah, harusnya.....perenungan yang hebat, teh

    BalasHapus
  10. @Annur EL- Kareem hmmm... seneng juga kalo nur masih betah baca2 disini,..

    makasih pisan buat energi yang tak sengaja ada dlm setiap kunjungan...

    ^_*

    BalasHapus
  11. Wah bahasanya bahasa "dewa" hehe apakah itu sedang menggambarkan seorang hamba yang menangis berdoa kepada Tuhannya? mohon maaf kalau salah hehe

    BalasHapus
  12. @SeagateWedeww.. Dewa emang gtu ya mas bhs'a??? Ha'haaa.. aya aya wae... :D

    Hmmm.. krg lebih'a bgtu.. ^_^
    makasih kunjungan'a..

    BalasHapus
  13. membaca tulisan ini,,, aku jadi terkagum... dan bertanya-tanya,,,, siapakah sang sosok sastra yang paling mengilhami karya tulisan seperti ini? ^__^

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Manusia

Perkara Manusia...

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”