::Bijak dengan Sajak...::


Terulang...
berulang-ulang, hilangkan jenuh yang berteman mesra dengan bosan, coba sembunyi dari kerumunan, terdiam sejenak tanpa yang beranak pinak!!!

Sendiri... butuh sendiri, bukan karena tak punya lagi rasa peduli,...
ada sebab, dan kali ini mujarab!!!
sebanyak apapun, kemasan yang terbungkus apik itu terlucuti juga, aku diam, bukan diam...


Kepakan daun telinga ini memanas, mata ini tidak lagi tertidur pulas... 
nyaris hinggap Ketakutan!!! tapi ada Kekuatan!!!
Nanar... dalam binar yang memudar...

Memoles hati bijak dengan sajak...
kerutkan kecurigaan dengan harapan...
masih... 
tentang dia yang menyapa luasnya ruang rindu...
apakah seperti dulu???
tetap abu-abu...!!!

Mengutip sajak untuk bijak...
gaungkan do'a tanpa pijak...
lapak-lapak itu merunduk bertanduk
.......................
.....................................
...........................................

Berkata ia... 
ketika bijak dengan sajak...
mengusung 'tetapi'... ketika bijak dengan sajak...
mencoba 'jika'... saat bijak dengan sajak...
merutuk 'bila'... namun bijak dengan sajak...

Meraup isi kotak yang berlumur do'a tentangnya... 

Komentar

  1. selalu berkerut menyimak jejak di sini
    mungkin tak perlu bertanya 'mengapa', tapi cukup dengan diam bersahaja, melompati baris demi barisnya lalu pulang dengan segenggam jawaban. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pa kabar liyan? ^_^
      semoga kerutan yg indah....
      Hmmm... :D

      Hapus
    2. Alhamdulillah... baiiiik teteh,,
      tentu saja, indah... seperti senja di sini, selalu saja makna ^_^

      Hapus
  2. Sama dengan Liyan... berkerut membaca sajaknya
    Tapi mengagumi rangkaian indahnya.

    Kebetulan saya ada kolaborasi puisi dengan Liyan, teh bonit mau mampir?

    http://niken-bundalahfy.blogspot.com/2013/03/puisi-bunda-dan-liyan.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. ckckckck.. sy malah terharu baca duet maut Bunda sama Liyan... ^_^

      andai pnya jempol 20.. :D

      Hapus
  3. sy sukaaaaa banget sma endingnya.

    mengusung 'tetapi'... ketika bijak dengan sajak...
    mencoba 'jika'... saat bijak dengan sajak...
    merutuk 'bila'... namun bijak dengan sajak...

    tetapi, jika, bila dan penunjuk waktu setelahnya, itu benar2 brilian. 1-3, 2-1, 3-2. kombinasi yg sempurna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuiiihhh... masa c??
      ha'haa.. #tersanjung ^_^

      Hapus
  4. Ini perasaan alias ungkapan hati ;-) Hehee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan ini adalah, ttg a-b-c-d dan abzad yg bersahabat.. :p

      Hapus
  5. ahaa..., karya seperti ini lho, salah satunya yang saya suka, sungguh.... hakikatnya adalah kebebasan dalam berkarya, melepas bentuk, menjadi sajak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allhamdulillah,..
      tetep bersyukur wlu kadang bingung.. :D

      Hapus
  6. wuow....
    sungguh keren mbak kata2nya...
    saya belum bisa buat kayak begini...

    kata demi katanya itu loh... ^_^

    BalasHapus
  7. yeaahh.. biasa z' mas..
    tulisan masnya yg keren tuh..
    #ngiri -____-"

    BalasHapus
  8. Teteehhh...lama bangettt aku ga bewe ke mana manaa..
    dan pas dateng ke sini langsung di sambut sama template baru yg putih bersiihh...sukaaa..
    ntah knapa di antara sekian banyak template teteh sebelumnya; dari yng coklat tua sampe agak muda terus agak tua lagii...hahaha...ini template paling aku suka..
    *maaf ya teh OOT...hahaha
    soalnya kalo masalah sajak..aku mah no comment..ini buka bagianku...#halah...

    BalasHapus
  9. bwahahhaaa.. sejak kpn jd komentator template nik? :P
    tapi sepakat si... faktor 'U' kali ya, tiba2 suka putih skg.. -___-

    BalasHapus

Posting Komentar

Makasih buat jejaknya... ^_^

Postingan populer dari blog ini

Nyaman Terbang dengan Maskapai Terbaik, Bye Bye Aerofobia!

“Hanya di Kota Tomohon, Manado, Anda Dapat Menyaksikan Hamparan Bunga dan Festival Bunga Seperti di Luar Negeri”

Pecahan Pagi...